Peraturan Kosmetik Untuk Produk Perawatan Pribadi

Pribadi

Regulasi kosmetik adalah keliru. FDA (Makanan, Obat-obatan, dan Undang-Undang Kosmetik) dibuat pada tahun 1938 dan merupakan badan pemerintah yang ditunjuk yang harus mengendalikan Industri Kosmetik serta Industri Makanan dan Obat-obatan. Namun, meskipun ia melakukan pekerjaan yang adil dalam makanan dan obat-obatan, ia sebenarnya telah memalingkan muka pada kosmetik dan memungkinkannya untuk mengatur sendiri.

Kosmetik memiliki sejarah yang sangat kaya dan sejak zaman Mesir hingga sekarang, obsesi akan kulit yang indah dan cantik telah membantu industri ini tumbuh dan berkembang hingga lebih dari 50 miliar dolar setiap tahunnya. Industri Kosmetik, di semua negara, dikendalikan oleh badan dan badan pemerintah. Agensi-agensi ini mungkin ada untuk tujuan mengawasi kualitas produk-produk kosmetik yang diproduksi. Regulasi kosmetik untuk produk perawatan pribadi yang diproduksi adalah tanggung jawab utama badan-badan ini. Oleh karena itu, secara teori, peraturan kosmetik AS untuk produk perawatan pribadi ada pada FDA Lipstik Matte.

Pertanyaannya adalah apakah FDA benar-benar mengatur atau mengatur Industri Kosmetik ?.

Peraturan yang dibingkai di bawah FDA sangat mirip dengan negara lain tetapi ada fitur unik tertentu. Meskipun salah satu fungsi FDA adalah untuk mengatur Industri Kosmetik, itu memberikan lebih banyak penekanan pada pengaturan makanan dan obat-obatan. Untuk obat-obatan yang diproduksi di AS, sebelum dirilis ke pasaran, mereka akan memerlukan sertifikasi yang diperlukan dari FDA. Namun, karena produk perawatan pribadi tidak dianggap sebagai makanan atau obat-obatan, mereka tidak memerlukan sertifikasi terlebih dahulu oleh FDA atau badan pengatur lainnya sebelum diperkenalkan ke pasar. Faktanya, FDA hanya bergantung pada kebijaksanaan perusahaan kosmetik untuk menentukan keamanan produk yang dipasarkan kepada konsumen. Jika perusahaan kosmetik mengatakan produk baru mereka aman, ia diizinkan untuk pergi ke pasar tanpa pengujian pra-pasar. Oleh karena itu, pada dasarnya, peraturan kosmetik diserahkan kepada perusahaan kosmetik dan dengan demikian, merupakan industri yang mengatur sendiri.

Berikut ini adalah kutipan langsung dari situs web FDA:

“Produk dan bahan kosmetik tidak tunduk pada otoritas persetujuan pra-pasar FDA, dengan pengecualian zat warna.”

“Perusahaan kosmetik bertanggung jawab untuk mendukung keamanan produk dan bahan mereka sebelum dipasarkan.”

Menurut FDA ada definisi khusus untuk kosmetik dan obat-obatan dan kita harus terlebih dahulu melewatinya untuk memahami perbedaan yang ada. Kosmetik adalah barang yang ditaburkan, dituangkan, diterapkan atau digosokkan pada tubuh untuk membersihkan, mempromosikan, mempercantik atau bahkan mengubah penampilan seseorang. Beberapa produk yang termasuk dalam kategori ini adalah parfum, warna rambut, pasta gigi, lipstik, riasan mata dan wajah, sampo, cat kuku, pelembab kulit, ombak permanen, dan deodoran. Ini bahkan termasuk bahan-bahan yang dapat digunakan sebagai komponen untuk memproduksi produk kosmetik.

Mengenai bahan-bahan ini yang digunakan dalam pembuatan produk perawatan pribadi, ada tindakan lain yang dikenal sebagai The Substances Control Act tahun 1976. Undang-undang ini kakek di 62.000 bahan kimia yang ada hingga tahun 1976. Dari semua bahan kimia baru yang diajukan untuk persetujuan, catatan mereka menunjukkan bahwa lebih dari 80% disetujui dalam waktu tiga minggu dan hanya lima bahan kimia yang diketahui telah dibatasi atau dilarang. Perlu juga diketahui bahwa tidak ada pra-pengujian pada hewan dan / atau manusia yang diperlukan sebelum mengirimkan bahan kimia untuk persetujuan. Sementara itu, di Eropa, Uni Eropa telah melarang lebih dari 1.100 bahan beracun yang digunakan dalam pembuatan produk kosmetik. Sekarang, dengan mengingat hal ini, mari terapkan pengetahuan ini ke FDA dan kontrolnya, atau ketiadaannya, relatif terhadap Industri Kosmetik.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *